Hai.. hai...
Apabila kamu melihat tulisan ini berarti kamu belum terdaftar sebagai warga KL. Ayo gabung dengan Daftar terlebih dahulu, tentunya kamu akan menemukan banyak teman untuk saling berbagi informasi ataupun solusi di forum ini.
Nyai Roro Kidul

+ Reply to Thread
Hal. 1 dari 3 1 2 3 TerakhirTerakhir
Menampilkan 1 s/d 10 dari 24

Thread: Nyai Roro Kidul

  1. #1
    Gubernur Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo's Avatar
    Tanggal Gabung
    Feb 2009
    Lokasi
    Bandung
    Posts
    5.627
    Rep Power
    28

    Default Nyai Roro Kidul

    Nyai Roro Kidul

    sumber: wikipedia, klik di sini





    Nyai Loro Kidul (also spelled Nyi Roro Kidul; she also has many other names) is thought to be a legendary Javanese goddess. Her identity is of a complex goddess named goddess or queen of the Southern Sea of Java (Indian Ocean or Samudra Kidul) in Javanese and Sundanese mythology.

    Names

    Nyai Loro Kidul has many different names, which reflect the diverse stories of her origin in a lot of sagas, legends, myths and traditional folklore. Other names include Ratu Laut Selatan ("Queen of the South Sea," meaning the Indian Ocean) and Gusti Kangjeng Ratu Kidul [1] [2] . Many Javanese believe it is important to use various honorifics when referring to her, such as Nyai, Kangjeng, and Gusti. People who invoke her also call her Eyang (grandmother). In mermaid form she is referred to as Nyai Blorong.[3]
    The Javanese word loro literally means two - 2 and merged into the name of the myth about the Spirit-Queen born as a beautiful girl/maiden, in Old Javanese rara, written as rårå, (also used as roro). Old-Javanese rara evolved into the New Javanese lara, written as lårå, (means ill, also grief like heartache, heart-break). Dutch orthography changed lara into loro (used here in Nyai Loro Kidul) so the word play moved the beautiful girl to a sick one - Old Javanese Nyi Rara and the New Javanese Nyai Lara.[4]

    Description

    Nyai Loro Kidul is often illustrated as a mermaid with a tail as well the lower part of the body of a snake. The mythical creatures are claimed to take the soul of any who are wished for.[5]
    Sometimes Nyai Loro Kidul literally can be spoken of as a "naga", a mythical snake. This idea may have been derived from some myths concerning a princess of Pajajaran who suffered from leprosy. The skin disease mentioned in most of the myths about Nyai Loro Kidul might possibly refer to the shedding of a snake's skin.[6]
    The role of Nyai Loro Kidul as a Javanese Spirit-Queen became a popular motif in traditional Javanese folklore and palace mythologies, as well as being tied in with the beauty of Sundanese and Javanese princesses. Another aspect of her mythology was her ability to change shape several times a day. [7]
    Nyai Loro Kidul in a significant amount of the folklore that surrounds her - is in control of the violent waves of the Indian Ocean from her dwelling place in the heart of the ocean. Sometimes she is referred as one of the spiritual queens or wives of the Susuhunan of Solo/Surakarta and the Sultan of Yogyakarta. Her literal positioning is considered as corresponding to the Merapi-Kraton-South Sea axis in Solo Sultanate and Yogyakarta Sultanate. E
    Another pervasive part of folklore surrounding her is the colour of green, gadhung m'lathi in Javanese, is referred to her, which is forbidden to wear along the south-coast of Java.[8]

    Origin and history

    Panembahan Senopati (1586-1601 AD), founder of the Mataram Sultanate, and his grandson Sultan Agung (1613-1645 AD) who named the Kanjeng Ratu Kidul as their bride, is claimed in the Babad Tanah Jawi.[9]
    One Sundanese folktale is about Dewi Kadita of the Pajajaran Kingdom, in West Java, who desperately sought the Southern Sea after black magic had hit her. She jumped into the violent waves of the Ocean where the spirits and demons crowned the girl to the legendary Spirit-queen of the South Sea.[10]
    Another Sundanese folktale shows Banyoe Bening (meaning clear water) becomes Queen of the Djojo Koelon Kingdom and, suffering from leprosy, travels to the South where she is taken up by a huge wave to disappear into the Ocean.[11]
    Another West Java folktale is about the Ajar Cemara Tunggal (Adjar Tjemara Toenggal) on the mountain of Kombang in the Pajajaran Kingdom. He is a male seer who actually was the beautiful great aunt of Raden Joko Susuruh. She told him to go to the east of Java to found a kingdom on the place where a maja-tree just had one fruit; the fruit was bitter, pait in Javanese, and the kingdom got the name of Majapahit. The seer Cemara Tunggal would marry the founder of Majapahit and any descendant in first line, to help in all kind of matters. Though after he (the seer) would have transmigrated into the "spirit-queen of the south" who shall reign over the spirits, demons and all dark creatures. [12]
    gw ini sebetulnya lucu lho
    sumpah demi Tuhan


  2. #2
    Gubernur Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo's Avatar
    Tanggal Gabung
    Feb 2009
    Lokasi
    Bandung
    Posts
    5.627
    Rep Power
    28

    Default

    Specialities

    Sarang Burung are Javanese bird's nests, and some of the finest in the world. The edible bird's nests Bird's nest soup or sarang burung, which find a ready market in China, Thailand, Malaysia, Singapore are dedicated to Nyai Loro Kidul, mentioned by Sultan Agung in reports.
    There are three harvests which are known as the Unduan-Kesongo, Unduan-Telor and Unduan-Kepat, taken place in April, the latter part of August (the largest), and December. The places of Rongkob and Karang Bolong along the South-coast of Central Java are famous for the edible bird's nests, made by the little sea swallows named Salanganen or Collocalia fuciphaga; famous because of the wayang performances which are held, and the Javanese ritual dances which are performed during gamelan music at the traditional ceremony.
    This happens in a cave (Karang Bolong) and when these are ended specially prepared offers are made in a shed in what is known as the "State Bed of Nyai Loro Kidul". This relic is hung with beautiful silk batik kains, and a toilet mirror is placed against the green-coloured pillows of the bed ...[13]
    Nyai Loro Kidul is the patron goddess of the bird's-nest gatherers of South Java, who pursue what must be one of the world's most hair-raising professions. The gatherers descend the sheer cliff-face on coconut-fibre ropes to an overhang some thirty feet above the water where a rickery bamboo platform has been built. From here they must await their wave, drop into it, and be swept beneath the overhang into the cave. Here they grope around in total darkness filling their bags with bird's nests. Going back needs very precise timing for not misjudging the tides, and fallen into the violent waves. [14]

    The Dutch and their Javanese legacy

    The term wali which is applied to all of the Islam teachers is Arabic (meaning "saint"), but the title "sunan" which they all carry, too, is Javanese. Sunan Kalijaga used to be one of the most "popular" Wali Sanga, and he got deeply involved with Nyai Loro Kidul because of the water aspect (at the beach of Pemancingan of northern Java, kali means river). Panembahan Senopati Ingalaga (1584-1601) , founder of Mataram's imperial expansion, sought the support of the goddess of the Southern Ocean (Kangjeng Ratu Kidul or Nyai Loro Kidul) at Pemancinang of southern Java.
    She was to become the special protectress of the House of Mataram. Senopati's reliance upon both Sunan Kalijaga and Nyai Loro Kidul in the chronicles accounts nicely reflects the Mataram Dynasty's ambivalence towards Islam and indigenous Javanese beliefs.[15]

    Sightings


    Pelabuhan Ratu

    Pelabuhan Ratu, a small fishermen city in West Java, celebrates an annual holiday in her honor on April 6th. A memorial day for the locals, offering a lot of ceremonial "presents". Nyai Loro Kidul is also associated with Parangtritis, Pangandaran, Karang Bolong, Ngliyep, Puger, Banyuwangi, and places all along the south coast of Java. There is a local belief that wearing a green garment in these areas will anger her and will bring misfortune on the wearer, as green is her sacred colour.[16]

    Samudra Beach Hotel

    The Samudra Beach Hotel, Pelabuhan Ratu, West-Java, keeps room 308 furnished with green colours & reserved for Nyai Loro Kidul.[17] The first president of Indonesia, Sukarno, was involved with the exact location and the idea for the Samudra Beach Hotel. In front of the room 308 there is the Ketapang tree where Sukarno got his spiritual inspiration.[18]

    Central-Java

    Legends recount her love for Senopati and the famous Sultan Agung of Mataram, which continues to be recounted in the ritualized Bedhaya dance by the royal line of Surakarta, and she is honored by the susuhunans of Solo/Surakarta and the sultans of Yogyakarta, Central-Java. When Sri Sultan Hamengkubuwono IX died on October 3, 1988, the Tempo newsmagazine reported her sighting by palace servants, who were sure she was paying her final tribute to the dead ruler.[19]
    gw ini sebetulnya lucu lho
    sumpah demi Tuhan


  3. #3
    Gubernur Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo's Avatar
    Tanggal Gabung
    Feb 2009
    Lokasi
    Bandung
    Posts
    5.627
    Rep Power
    28

    Default

    Notes

    1. ^ Kanjeng+Ratu+Kidul.jpg (image)
    2. ^ Kanjeng Ratu Kidul
    3. ^ Robson, Stuart. The Kraton, KITLV Press 2003, Leiden Nederland, ISBN 90 6718 131 5, p. 77
    4. ^ Jordaan, Roy E. Tara and Nyai Lara Kidul - Asian Folklore Studies, Volume 56, 1997: pp 303
    5. ^ Becker, Judith. Die Meereskönigin des Südens, Ratu Kidul. pp 142, Nyi Blorong, die Schlangenfrau - ISBN 3-496-02657-X
    6. ^ Jordaan, Roy E. Tara and Nyai Lara Kidul - Asian Folklore Studies, Volume 56, 1997: 285-312
    7. ^ Bogaerts, Els. Scription Van sunans, sultans en sultanes; Ratu Kidul in the Panitik Sultan Agungan - M.A. Thesis, Rijskuniversiteit Leiden, Holland
    8. ^ Robson, Stuart. The Kraton, KITLV Press 2003, Leiden Nederland, ISBN 90 6718 131 5
    9. ^ Babad Tanah Jawi by Dr. J.J. Ras - ISBN 90 6765 218 0 (34:100 - 36:1)
    10. ^ Meijboom, Jos - Javaansche sagen mythen en legenden, Zutphen - W.J. Thieme & Cie, 1924 pp 204 - 243, ISBN 90 03 91270 X
    11. ^ Njai Loro Kidoel by Inten Bayan aka Rene Adeboi, Moesson, The Hague 1967
    12. ^ Babad Tanah Jawi by Dr. J.J. Ras - ISBN 90 6765 218 0 (7:16 - 9:1)
    13. ^ De Cock Wheatley, Ch. In the Realms of a Mystic Queen, Inter-Ocean, 12-13, 1931-'32 - KITLV Leiden Holland pp 205-210
    14. ^ Blair, Lawrence and Lorne. Ring of Fire an Indonesian Odyssey, Park Street Press Hongkong 1991 ISBN 0-89281-430-6
    15. ^ Ricklefs, M.C. A history of modern Indonesia since c.1300, The Macmillan Press LTD 1993, pp 7, 41, ISBN 0-333-57690-X
    16. ^ Legend of Borobudur, pp 114: Dr. C.W. Wormser - Het Hooge Heiligdom - Uitgeverij W. Van Hoeve Deventer, N.V. Maatschappij Vorkink Bandoeng
    17. ^ Döhne, Roy James. "Room 308 A room for the Javanese goddess of The South Sea" (in English). Website Roy James. http://www.jawakidul.nl/room308.htm. Retrieved on Juli 05 2007.
    18. ^ Khouw, Ida Indawati. "Room No. 308 still retains its mystery" (in English). The Jakarta Post. http://indahnesia.com/indonesia/JAWS...udra_beach.php. Retrieved on December 20 2006.
    19. ^ PDAT, D&R. "Wawancara Sri Sultan Hamengkubuwono X" (in Indonesian). Tempo Nacional. http://www.tempointeraktif.com/ang/min/02/02/nas3.htm. Retrieved on 1997.


    komentar gw thd tulisan di atas:
    penggambaran wikipedia ttg Nyai Roro Kidul nampaknya salah.
    Yang digambarkan mirip dengan ular Naga, dalam kepercayaan budaya Jawa bukanlah Nyai Roro Kidul melainkan Nyai Blorong,
    yang dipercayai sebagai anak dari Nyai Roro Kidul
    Terakhir diubah oleh Butogamo; 25-03-09 pukul 09:25 AM.
    gw ini sebetulnya lucu lho
    sumpah demi Tuhan


  4. #4
    Gubernur Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo's Avatar
    Tanggal Gabung
    Feb 2009
    Lokasi
    Bandung
    Posts
    5.627
    Rep Power
    28

    Default

    kemudian ini mengenai testimonial penampakannya: (sumber di sini)
    Penuturan beberapa orang saksi yang pernah bertemu Kanjeng Ratu Roro Kidul

    Pertama, Pengalaman seorang Ibu Rumah Tangga di Kec. Ciemas Sukabumi.


    Cerita ini tiada lain datang dari seorang ibu rumah tangga yang sekarang di kenal menjadi seorang dukun (Tabib) yang berdasarkan beberapa penuturan bahwa kekuatan yang menjadikan dirinya menjadi seorang dukun adalah berkat bantuan dari Kenjeng Ratu Roro Kidul. Kebanyakan orang telah mengakui kesaktiannya sehingga tak heran banyak kalangan pejabat yang telah meminta bantuannya untuk kelangsungan karirnya. sehingga tak pelak kekayaan dari seorang ibu separuh baya ini telah melimpah ruah hasil dari menajdi tabibnya ini. Karena setiap yang datang kesana selalu memberikan materi yang jumlahnya yak sedikit, bahkan pemberianya itu bisa langsung berwujud mobil mewah dan yang lainnya.
    Beliau ini adalah memiliki nama KUJUN, Penulis sering memanggilnya Bi Kujun tempat tinggalnya masih satu kecamatan dengan penulis namun berbeda Desa. Dahulu kala, sekitar tahun 70-an yang lalu saat itu dirinya merupakan gadis desa yang disaat usianya yang masih muda dirinya udah di nikahkan oleh kedua orang tuanya sama laki-laki tetangga kampugnya. Khidupan rumah tangganya tidak se indah yang mungkin di alami oleh pasangan suami-istri yang lainnya, namun rumah tangganya selalui di hiasi oleh percekcokan dan tak pelak dengan pertengkaran yang hebat serta mendapat perlakuan yang kasar dari suaminya ini.
    Suatu hari tepatnya sore hari saat itu siang sudah menuju malam yang di tandai oleh mulai berkomandangnya adzan magrib dari setiap penjuru masjid di berbagai kampung yang letaknya lumayan berjaihan antara kampung yang satu dengan yang lainnya, jalanan sepi dan mulai gelap karena waktu itu belum ada yang namnya listrik apalagi alat komunikasi dan informasi seperti televisi dan yang lainnya, tiap keluarga hanya mengandalkan lampu cempor untuk penerangan setiap rumah panggungnya apabila malam tiba. kala itu, Bi KuJun ini sudah mendapatkan perlakuan yang buruk dan diusir oleh suaminya. Sehingga dengan hati yang pedih, mata yang terus berlinang dan pikiran yang tak tentu tujuan memaksakan diri keluar meninggalkan rumah menggunakan pakaian seadanya melangkahkan kaki hendak menuju rumah orang tuanya yang lumayan jaraknya cukup jauh apalagi malam mulai gelap sementara kendaraan umum belum ada waktu itu. Dengan pikiran yang kalut, dirinya mencoba menyusuri jalan, melangkahkan kakinya selangkah demi selangkah walaupun dirasanya cukup berat untuk di langkahkan. Lamaunan & pikiran yang semerawutnya membawanya sampai kealam bawah sadar, dan waktu itu tiba-tiba seperti melihat arak-arakan ratusan aneka mobil yang membawa berbagai macam kebutuhan; beberapa mobil truk membawa beras, kelapa, sayur-mayur, daun pisang dan janur serta banyak lagi yang lainnya. Percisnya rombongan itu seperti membawa barang-barang yang mau mengadakan pesta besar-besaran. Tiba-tiba diantara gerombolan antrian mobil itu terdapat sedan mewah yang didalamnya terduduk seorang putri nan cantik yang kemudian sengaja berhenti di depan Bi Kujun ini, kemudian putri ini mengajaknya untuk masuk kedalam mobilnya. Akhirnya Bi Kujun pun masuk dan ikut diantara rombongan itu. Sepanjang perjalanan putri itupun meminta penjelasan kepada dirinya kenapa dia ada terlunta di jalan dikala hari menjelang malam seperti itu dan Bi Kujunpun menjelaskan semuanya. Kemudian putri itu mengajaknya untuk ikut ke Keratonnya dan tinggal bersama dirinya. Karena tak ada pilihan lain, akhirnya Bi Kujunpun mengikuti semua ajakan dari putri ini.
    Dalam pikiran setengah sadarnya, Bi Kujun ini melihat rombongan mobil setelah menempuh perjalan panjangnya tiba-tiba mulai masuk satu persatu ke dalam laut tepatnya di Pelabuhan Ratu dan seteleh mendapat penjelasan dari putri itu ternyata dirinya mengaku adalah Nyi Roro Kidul yang saat itu mau mengadakan pesta besar-besaran di dalam kerajaanya. Pantas saja karena waktu memang lagi musim kemarau dan daedaunan semua kena ulat dan hasil panen masyarakat kurang hasil. Sehingga masyarakat meyakini memang saat itu hasilnya sebagian di bawa oleh penguasa laut kidul itu.
    Selama 3 bulan dia dianggap hilang oleh keluarganya sampai dicara ke mana-mana dan ditanyakana k beberapa dukun yang bisa melacak keberadaannya. Hamper semua dukun mengatakan bahwa dia memang masih ada dan dalam waktu tertentu dia akan kembali dengan keistimewaanya. Kemudian tepat 3 bulan dari sejak dia menghilang, diapun di antar kembali oleh pihak keratin nyi Roro Kidul.
    Selama di keratin nyi roro kidul, ternyata dia di bekali berbagai ilmu baik kanuragan, ilmu sareat pnyembuh bagi orang sakit, ilmu peramal dan banyak lagi yang lainnya. Yang katanya kekuatannya itu di Bantu oleh kekuatan dari nyi Roro kidul itu sendiri. Sehingga Bi Kujunpun kini telah berubah menjadi seorang tabib sakti yang banyak diminta pertolongnya oleh orang-orang baik kelas ekonomi lemah bakan sampai pejabat sekalipun, dan kini seuaminyapun menjadi sangat dekat kembali dengan dirinya. Dia dipercayai bisa memenuhi segala apa yang saat itu di pinta pertolonganya baik kesembuhan sakit, minta naik jabatan dan yang lainnya. Sehingga tak heran jika imbalan di terima pun sangat wah…..!!! ada satu lagi yang menarik, pendapat dari beberap pasien yang pernah ke rumahnya…. Mereka mengatakan bahwa, di rumah sang tabib ini memiliki salah satu keanehan juga, dimana ketika kita minta sesuatu seprti minta apel maka tiba-tiba apel itu udah ada di hadapan kita.
    Percaya atau tidak, tergantung orang yang mau mempercayainya. Untuk sekedar bertanya atau apa, Anda bisa bisa menemuinya mumpung biliau-nya masih ada. Datang dan temui dia di Kampung Cikira-Cibinong Desa Mekarja Kecamatan Ciemas Kabuapten Sukabumi.
    Penulis tidak menyuruh anda percaya, tapi tergantung pada diri masing-masing. Jika kita umat islam, kita hanya percaya sama Allah SWT. Mungkin jika Bi Kujun ini memiliki keistimewaan, anggap saja itu suatu kelebihan dia yang telah allah rencanakan dan dia hanyalah sareat perantara. Kesembuhan dari sakit itu adalah atas ijin Allah, dan yang lainnyapun atas ijin Allah. Maka semuanya tergantung hanya pa Allah SWT, sebagai tuhan yang maha kuasa dan maha bijaksana.


    Kedua, Adanya Kamar Nyi Roro Kidul di Hotel Samudra (Pelabuhan Ratu)


    Banyak ceritra tentang keberadaan kamar yang di sediakan khusus untuk nyi Roro Kidul ini memang ada, yaitu tepatnya di salah satu hotel terbesar yang ada di Pelabuhan Ratu, tepatnya yaitu di Hotel Samudra. Hotel samudra memang hotel terbesar di Pelabuhan Ratu yang mungkin telah banyak di kenal oleh para turis baik lokal maupun internasional.
    Kamar khusus Nyi Roro Kidul ini memang di sediakan khusu oleh pemilik hotel. yang konon katanya Nyi Roro Kidul memang memintanya dan dia sering datang ke Hotel tersebut. Jika anda sebagai orang yang sering penasaran atau ragu, silahkan datangi Hotel Samudra (Samudra Beach Hotel) di Pelabuhan Ratu Sukabumi Jawa Barat.


    Ketiga, kesaksian Abdul (20 thn), warga Lomanis, Cilacap.


    Suatu ketika, ia sedang bersantai di pantai pasir putih Pulau Nusakambangan. Menurutnya, dalam jarak sekitar 50 meter dari garis pantai, ia melihat Sang Ratu menaiki kereta kencana yang di iringi ratusan pengawalnya. Ia melihat gaun Sang Ratu sangat panjang yang membentang dibelakangnya.
    Meski ia melihat mahkota di atas kepalanya Sang Ratu, tetapi wajahnya hanya terlihat dari samping. Penampakan yang ia saksikan sekitar jam 20.00 malam disusul dengan hilangnya kesadaran selama hampir satu minggu. Syukurlah, sejumlah Kyai berhasil menyembuhkannya.

    gw ini sebetulnya lucu lho
    sumpah demi Tuhan


  5. #5
    Gubernur Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo's Avatar
    Tanggal Gabung
    Feb 2009
    Lokasi
    Bandung
    Posts
    5.627
    Rep Power
    28

    Default

    kemudian ini mengenai testimonial penampakannya: (sumber di sini)

    Penuturan beberapa orang saksi yang pernah bertemu Kanjeng Ratu Roro Kidul

    Pertama, Pengalaman seorang Ibu Rumah Tangga di Kec. Ciemas Sukabumi.


    Cerita ini tiada lain datang dari seorang ibu rumah tangga yang sekarang di kenal menjadi seorang dukun (Tabib) yang berdasarkan beberapa penuturan bahwa kekuatan yang menjadikan dirinya menjadi seorang dukun adalah berkat bantuan dari Kenjeng Ratu Roro Kidul. Kebanyakan orang telah mengakui kesaktiannya sehingga tak heran banyak kalangan pejabat yang telah meminta bantuannya untuk kelangsungan karirnya. sehingga tak pelak kekayaan dari seorang ibu separuh baya ini telah melimpah ruah hasil dari menajdi tabibnya ini. Karena setiap yang datang kesana selalu memberikan materi yang jumlahnya yak sedikit, bahkan pemberianya itu bisa langsung berwujud mobil mewah dan yang lainnya.
    Beliau ini adalah memiliki nama KUJUN, Penulis sering memanggilnya Bi Kujun tempat tinggalnya masih satu kecamatan dengan penulis namun berbeda Desa. Dahulu kala, sekitar tahun 70-an yang lalu saat itu dirinya merupakan gadis desa yang disaat usianya yang masih muda dirinya udah di nikahkan oleh kedua orang tuanya sama laki-laki tetangga kampugnya. Khidupan rumah tangganya tidak se indah yang mungkin di alami oleh pasangan suami-istri yang lainnya, namun rumah tangganya selalui di hiasi oleh percekcokan dan tak pelak dengan pertengkaran yang hebat serta mendapat perlakuan yang kasar dari suaminya ini.
    Suatu hari tepatnya sore hari saat itu siang sudah menuju malam yang di tandai oleh mulai berkomandangnya adzan magrib dari setiap penjuru masjid di berbagai kampung yang letaknya lumayan berjaihan antara kampung yang satu dengan yang lainnya, jalanan sepi dan mulai gelap karena waktu itu belum ada yang namnya listrik apalagi alat komunikasi dan informasi seperti televisi dan yang lainnya, tiap keluarga hanya mengandalkan lampu cempor untuk penerangan setiap rumah panggungnya apabila malam tiba. kala itu, Bi KuJun ini sudah mendapatkan perlakuan yang buruk dan diusir oleh suaminya. Sehingga dengan hati yang pedih, mata yang terus berlinang dan pikiran yang tak tentu tujuan memaksakan diri keluar meninggalkan rumah menggunakan pakaian seadanya melangkahkan kaki hendak menuju rumah orang tuanya yang lumayan jaraknya cukup jauh apalagi malam mulai gelap sementara kendaraan umum belum ada waktu itu. Dengan pikiran yang kalut, dirinya mencoba menyusuri jalan, melangkahkan kakinya selangkah demi selangkah walaupun dirasanya cukup berat untuk di langkahkan. Lamaunan & pikiran yang semerawutnya membawanya sampai kealam bawah sadar, dan waktu itu tiba-tiba seperti melihat arak-arakan ratusan aneka mobil yang membawa berbagai macam kebutuhan; beberapa mobil truk membawa beras, kelapa, sayur-mayur, daun pisang dan janur serta banyak lagi yang lainnya. Percisnya rombongan itu seperti membawa barang-barang yang mau mengadakan pesta besar-besaran. Tiba-tiba diantara gerombolan antrian mobil itu terdapat sedan mewah yang didalamnya terduduk seorang putri nan cantik yang kemudian sengaja berhenti di depan Bi Kujun ini, kemudian putri ini mengajaknya untuk masuk kedalam mobilnya. Akhirnya Bi Kujun pun masuk dan ikut diantara rombongan itu. Sepanjang perjalanan putri itupun meminta penjelasan kepada dirinya kenapa dia ada terlunta di jalan dikala hari menjelang malam seperti itu dan Bi Kujunpun menjelaskan semuanya. Kemudian putri itu mengajaknya untuk ikut ke Keratonnya dan tinggal bersama dirinya. Karena tak ada pilihan lain, akhirnya Bi Kujunpun mengikuti semua ajakan dari putri ini.
    Dalam pikiran setengah sadarnya, Bi Kujun ini melihat rombongan mobil setelah menempuh perjalan panjangnya tiba-tiba mulai masuk satu persatu ke dalam laut tepatnya di Pelabuhan Ratu dan seteleh mendapat penjelasan dari putri itu ternyata dirinya mengaku adalah Nyi Roro Kidul yang saat itu mau mengadakan pesta besar-besaran di dalam kerajaanya. Pantas saja karena waktu memang lagi musim kemarau dan daedaunan semua kena ulat dan hasil panen masyarakat kurang hasil. Sehingga masyarakat meyakini memang saat itu hasilnya sebagian di bawa oleh penguasa laut kidul itu.
    Selama 3 bulan dia dianggap hilang oleh keluarganya sampai dicara ke mana-mana dan ditanyakana k beberapa dukun yang bisa melacak keberadaannya. Hamper semua dukun mengatakan bahwa dia memang masih ada dan dalam waktu tertentu dia akan kembali dengan keistimewaanya. Kemudian tepat 3 bulan dari sejak dia menghilang, diapun di antar kembali oleh pihak keratin nyi Roro Kidul.
    Selama di keratin nyi roro kidul, ternyata dia di bekali berbagai ilmu baik kanuragan, ilmu sareat pnyembuh bagi orang sakit, ilmu peramal dan banyak lagi yang lainnya. Yang katanya kekuatannya itu di Bantu oleh kekuatan dari nyi Roro kidul itu sendiri. Sehingga Bi Kujunpun kini telah berubah menjadi seorang tabib sakti yang banyak diminta pertolongnya oleh orang-orang baik kelas ekonomi lemah bakan sampai pejabat sekalipun, dan kini seuaminyapun menjadi sangat dekat kembali dengan dirinya. Dia dipercayai bisa memenuhi segala apa yang saat itu di pinta pertolonganya baik kesembuhan sakit, minta naik jabatan dan yang lainnya. Sehingga tak heran jika imbalan di terima pun sangat wah…..!!! ada satu lagi yang menarik, pendapat dari beberap pasien yang pernah ke rumahnya…. Mereka mengatakan bahwa, di rumah sang tabib ini memiliki salah satu keanehan juga, dimana ketika kita minta sesuatu seprti minta apel maka tiba-tiba apel itu udah ada di hadapan kita.
    Percaya atau tidak, tergantung orang yang mau mempercayainya. Untuk sekedar bertanya atau apa, Anda bisa bisa menemuinya mumpung biliau-nya masih ada. Datang dan temui dia di Kampung Cikira-Cibinong Desa Mekarja Kecamatan Ciemas Kabuapten Sukabumi.
    Penulis tidak menyuruh anda percaya, tapi tergantung pada diri masing-masing. Jika kita umat islam, kita hanya percaya sama Allah SWT. Mungkin jika Bi Kujun ini memiliki keistimewaan, anggap saja itu suatu kelebihan dia yang telah allah rencanakan dan dia hanyalah sareat perantara. Kesembuhan dari sakit itu adalah atas ijin Allah, dan yang lainnyapun atas ijin Allah. Maka semuanya tergantung hanya pa Allah SWT, sebagai tuhan yang maha kuasa dan maha bijaksana.


    Kedua, Adanya Kamar Nyi Roro Kidul di Hotel Samudra (Pelabuhan Ratu)


    Banyak ceritra tentang keberadaan kamar yang di sediakan khusus untuk nyi Roro Kidul ini memang ada, yaitu tepatnya di salah satu hotel terbesar yang ada di Pelabuhan Ratu, tepatnya yaitu di Hotel Samudra. Hotel samudra memang hotel terbesar di Pelabuhan Ratu yang mungkin telah banyak di kenal oleh para turis baik lokal maupun internasional.
    Kamar khusus Nyi Roro Kidul ini memang di sediakan khusu oleh pemilik hotel. yang konon katanya Nyi Roro Kidul memang memintanya dan dia sering datang ke Hotel tersebut. Jika anda sebagai orang yang sering penasaran atau ragu, silahkan datangi Hotel Samudra (Samudra Beach Hotel) di Pelabuhan Ratu Sukabumi Jawa Barat.


    Ketiga, kesaksian Abdul (20 thn), warga Lomanis, Cilacap.


    Suatu ketika, ia sedang bersantai di pantai pasir putih Pulau Nusakambangan. Menurutnya, dalam jarak sekitar 50 meter dari garis pantai, ia melihat Sang Ratu menaiki kereta kencana yang di iringi ratusan pengawalnya. Ia melihat gaun Sang Ratu sangat panjang yang membentang dibelakangnya.
    Meski ia melihat mahkota di atas kepalanya Sang Ratu, tetapi wajahnya hanya terlihat dari samping. Penampakan yang ia saksikan sekitar jam 20.00 malam disusul dengan hilangnya kesadaran selama hampir satu minggu. Syukurlah, sejumlah Kyai berhasil menyembuhkannya.

    gw ini sebetulnya lucu lho
    sumpah demi Tuhan


  6. #6
    Gubernur Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo's Avatar
    Tanggal Gabung
    Feb 2009
    Lokasi
    Bandung
    Posts
    5.627
    Rep Power
    28

    Default

    Keempat, kesaksian Ahmad Durriati (70 thn), warga kotagede, Yogyakarta.



    Pengalaman pertama saat ia bersama putranya sedang mengadakan tirakat di pantai Parang Tritis. Menjelang tengah malam, suatu penampakan luar biasa ia saksikan yakni bangunan tembok setinggi sekitar 5 meter yang membentang sepanjang pantai.
    Jaraknya kurang lebih 20 meter dari garis pantai. Di beberapa bagian bangunan tembok yang mirip benteng itu, ia dan putranya melihat sejumlah orang yang berada di atasnya, seperti sedang dalam posisi berjaga. Penjaga yang tegak berdiri dengan tombak ditangannya.
    Pengalaman kedua terjadi saat ia sakit keras sehingga berada dalam kondisi koma. Dalam ketidaksadarannya itu, ia seolah berada dalam kerajaan Roro Kidul. Disana, ia melihat orang-orang yang sedang sibuk bekerja mendirikan tembok-tembok bangunan layaknya sedang ada pembangunan.
    Uniknya, para pekerja memiliki ekspresi wajah memelas, seperti hendak meminta tolong. Mereka seperti bekerja dalam suasana keterpaksaan. Mereka bertelanjang dada dengan hanya mengenakan celana panjang lusuh. Selain itu, sejumlah pria berwajah bengis berdiri mengawasi para pekerja. Boleh jadi para pekerja itu adalah orang-orang yang ketika hidupnya kerap meminta pesugihan.
    Selanjutnya, Ahmad Durriati menceritakan saat bertatap muka dengan Roro Kidul. Menurutnya, Sang Ratu duduk di atas kursi singgasana yang lantainya berkedudukan lebih tinggi dari tempat ia duduk. Sejumlah dayang-dayang berdiri sambil membawa kipas.
    Kemudian Sang Ratu memberinya sebuah nasehat yang bermakna tauhid. ‘’Mintalah segala sesuatu kepada Tuhanmu. Jangan meminta sesuatu apapun kepada saya, karena saya tidak berhak memberikannya. Apabila ada manusia yang meminta sesuatu kepada saya. Sebenarnya tidak pernah sekalipun saya memberikannya. Kalau ada manusia yang memuja saya dan meminta sesuatu kepada saya, maka yang memberikan permintaannya adalah dari kalangan warga kerajaan yang memang hendak menyesatkan manusia.’’ Demikian kata Kanjeng Ratu Roro kidul.
    Sebuh nasehat tauhid yang boleh jadi meruntuhkan semua anggapan bahwa Kanjeng Ratu Roro Kidul sering mengabulkan permintaan manusia yang minta berkah dan pesugihan darinya.
    Menurut Ahmad Durriati, apa yang ia alami dalam kondisi koma itu seperti sebuah pemberitahuan bahwa pemujaan dan minta pesugihan hanya sebuah kesia-siaan yang hanya menjatuhkan diri dalam kemusyrikan.
    Kalapun ada manusia yang berhasil memperoleh harta atau kedudukan dari hasil pesugihan, itu tidak lebih dari pemberian syetan yang memang bertugas menyesatkan manusia.
    Dalam akhir perjumpaannya, Ahmad Durriati diberi pilihan antara kembali ke keluarganya atau tetap tinggal di kerajaan Laut Selatan. Ahmad memilih yang pertama. Kemudian Sang Ratu mengangkat tongkat dan memukul pundaknya. Seketika ia tersentak dan sadar dari kondisi koma yang ia alami selama beberapa hari.
    gw ini sebetulnya lucu lho
    sumpah demi Tuhan


  7. #7
    Gubernur Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo's Avatar
    Tanggal Gabung
    Feb 2009
    Lokasi
    Bandung
    Posts
    5.627
    Rep Power
    28

    Default

    ternyata ada juga yg berpendapat bahwa Kanjeng Ratu Kidul dan Nyai Roro Kidul adalah dua pribadi yg berbeda
    berikut salah satu tulisan terkait: (sumber di sini)

    KANJENG RATU KIDUL vs NYI RORO KIDUL

    Pada tahun 1999 bulan Agustus di semua Koran nasional yang bertempatan di Jakarta memuat mengenai pemusnahan benda-benda pusaka dari Pengusaha Laut Selatan dan pengusiran terhadap Penguasa Laut Selatan oleh sejumlah pakar yang mengaku memiliki kemampuan dan dan ahli dalam metafisik serta sejumlah pakar ulama serta rohaniwan. Diantar mereka menyebut Penguasa Laut Selatan adalah Nyi Roro Kidul.
    Saya kemudian lalu bertemu dengan seorang Kadang yang telah menuliskan Surat kepada Koran tersebut untuk dibuat di Suara Pembaca, katanya tujuannya adalah untuk menetralisir opini selama ini berkembang: kira-kira ini kutipan isinya yang masih saya simpan;


    Salam damai dan sejahtera

    Saya sangat berterima kasih kalau surat ini dapat diterbitkan. Saya ini menjelaskan atau menjernihkan soal siapa Penguasa Laut Selatan. Selama ini masyarakat telah keliru, karena menganggap Peguasa Laut Selatan adalah Nyi Roro Kidul dan karena perbuatannya maka Penguasa Laut Selatan menjadi sangat menakutkan bagi masyarakat tertentu.
    Melalui surat ini ingin saya menegaskan bahwa Penguasa Laut selata, ”sekali-kali” bukan Nyi Roro Kidul yang selama ini di kenal oleh masyarakat, tapi melainkan ”Kanjeng Ratu Kidul”. Dialah yang sebenarnya Penguasa Laut Selatan yang selama ini dimaksud, bukanlah Nyi Roro Kidul. Status dari Kanjeng Ratu Kidul adalah merupakan Raja/Penguasa di laut selatan, sedangkan Nyi Roro Kidul adalah Patih Nya.
    Dan selam ini bencana dan mara bahaya adalah ulah dari kenakalan Nyi Roro Kidul, tapi selama ini dianggap Penguasa Laut Selatan yang bikin ulah (seolah-olah seorang pembantu menyalahgunakan nama tuannya)-(atau anak bikin ulah bapak yang namanya tercoreng. Red). Maka Kanjeng Ratu Kidul dan Nyi Roro Kidul adalah dua pribadi yang berbeda. Jadi tanpa mengurangi rasa hormat kepada para guru, dukun, paranormal, atau apapun sebutannya, yang mengatakan Penguasa Laut Selatan adalah Nyi Roro Kidul, agar direnungkan kembali karena suatu kekeliruan (saya menjamin).
    Demikian informasi yang bisa saya sampaikan, suatu saat saya akan menjelaskan mengapa Kanjeng Ratu Kidul seolah-olah membiarkan patihnya berbuat demikian dan asal usul serta misi dari Penguasa Laut Selatan.

    Salam Untuk Para Kadang Sinarawedi.


    Bandung, 31 Agustus 1999


    Tulisan ini saya angkat kembali karena belakangan di Metro TV, saya melihat bahwa pendapat yang salah (sama) masih terjadi.
    Suatu kebodohan dan kekonyolan.
    Terakhir diubah oleh Butogamo; 25-03-09 pukul 09:52 AM.
    gw ini sebetulnya lucu lho
    sumpah demi Tuhan


  8. #8
    Gubernur Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo has a brilliant future Butogamo's Avatar
    Tanggal Gabung
    Feb 2009
    Lokasi
    Bandung
    Posts
    5.627
    Rep Power
    28

    Default

    Namun ada juga yang menganggap Legenda Nyai Roro Kidul hanyalah sekedar isapan jempol belaka
    berikut adalah tulisan terkait (sumber di sini)

    Nyai Roro Kidul adalah Kreasi Raja Jawa untuk Menakut-nakuti Rakyat


    Sengaja saya sediakan satu bab tersendiri untuk membahas si Nyai Roro Kidul atau disebut juga Nyai Loro Kidul atau Nyi Roro Kidul atau Kanjeng Ratu Kidul, sosok yang dipercaya oleh sebagaian besar orang-orang di daerah pantai Laut Selatan Pulau Jawa sebagai Ratu Penguasa dari Laut Selatan yang merupakan mahluk halus. Roro berasal dari bahasa Jawa yang artinya perawan (tidak menikah) sedangkan kidul artinya selatan.
    Dulu waktu masih SD saya pernah baca di sebuah buku bahwa dahulu jaman raja-raja Jawa, ada seorang putri yang menolak dinikahkan (atau seorang putri raja yang patah hati?) terus berlari-lari menuju ke tengah lautan yang berombak besar hingga lenyap ditelan ombak. Kemudian di masyarakat munculah kepercayaan bahwa di Laut Selatan ada ratunya yaitu si Nyai Roro Kidul. Menurut kepercayaan, kalau sedang berada di pantai selatan kabarnya anda dilarang memakai baju hijau, nanti anda dikejar-kejar ombak.
    Laut di sebelah selatan pulau Jawa dan juga Sumatera berbeda dengan laut sebelah utara Pulau Jawa dan Sumatera. Laut Selatan berombak besar dikarenakan adanya palung (trench) yang dalam dan memanjang dari sebelah selatan pulau Bali hingga pulau Sumatera dan juga hubungannya dengan lautan luas yaitu Samudera Hindia. Palung tersebut terbentuk sebagai akibat pertemuan (subduction) antara dua lempeng tektonik (tectonic plate) yaitu lempeng Asia dan lempeng Australia. Sementara Laut Utara Pulau Jawa yang tidak terlalu dalam cenderung tenang, termasuk sebagai bagian dataran sunda (Sunda Shelf). Kepercayaan yang berlebihan mengenai adanya penguasa Laut Selatan bisa bertahan hingga saat ini disamping karena masyarakat bodoh-bodoh, juga karena laut selatan mempunyai ombak yang bikin jantung deg-degan (saya pernah ke daerah pantai Sukabumi, lautnya lebih mendebarkan di bandingkan laut di pantai Tegal) dan sering terjadi perahu nelayan tengggelam ditelan ombak besar dan mengalmarhumkan para penumpangnya. Jadi rasa takutlah yang menciptakan imajinasi mengenai kekuasaan si Ratu Laut Selatan, untuk jelasnya anda dapat membaca kembali Setan dan Angan-Angan Kosong di Bab 4.


    Salah satu hotel di pantai laut Selatan kabarnya ada yang sengaja mengosongkan sebuah kamar untuk si Nyi Roro Kidul. Ya namanya juga pemilik yang mencoba cari sensasi biar hotelnya ramai dikunjungi, “Boleh juga ide anda Boss…!”
    Seorang saudara jauh saya, Bustanul Arifin, punya komentar menarik mengenai si Nyai Roro Kidul sebagai berikut “setan-setan Jawa (Indonesia) tidak punya ambisi politik untuk menguasai dunia berbeda dengan setan-setan / Iblis versi Hollywood yang dalam film digambarkan muncul dari neraka lalu bertarung fisik secara brutal dengan para jagoan bule untuk menguasai umat manusia dan dunia”. Ya pembaca, perbedaan budayalah yang membentuk perbedaan ambisi setan. Orang Jawa umumnya sungkan tidak serakah jadi ya setan yang diciptakan imajinasinya pun tidak begitu ambisius.
    Berikut ini saya kutipkan pendapat Pramoedya Ananta Toer mengenai Nyai Roro Kidul yang tersirat dalam salah satu buku tertralogi Pulau Buru Anak Semua Bangsa pada halaman 77 Pramoedya dengan lihai menggunakan “tangan Orang Eropa” untuk mengkritik kepercayaan orang Jawa mengenai Nyai Roro Kidul.

    "Tetapi Eropa kolonial tidak berhenti sampai disitu. Setelah Pribumi jatuh dalam kehinaan dan tak mampu lagi membela dirinya sendiri, dilemparkannya hinaan yang sebodoh-bodohnya. Mereka mengetawakan penguasa-penguasa pribumi di Jawa yang menggunakan tahayul untuk menguasai rakyatnya sendiri, dan dengan demikian tak mengeluarkan biaya untuk menyewa tenaga-tenaga kepolisian untuk mempertahankan kepentingannya. Nyai Roro Kidul adalah kreasi Jawa yang gemilang untuk mempertahankan kepentingan Raja-Raja Pribumi Jawa."

    Ya dugaan Pramoedya (anda memang jenius!) ternyata benar bahwa Raja (Kalangan Kerajaan Jawa Kuno) ternyata menggunakan hal-hal gaib untuk menakut-nakuti orang-orang awam sehingga kediktatoran mereka tidak pernah digugat (saya penasaran, adakah kaitan cerita Nyai Roro Kidul muncul dengan peristiwa kudeta berdarah yang dilakukan oleh rakyat jelata yaitu Ken Arok?). Ini sejalan dengan yang dikemukakan Polybius (dikutip dalam terjemahan buku Kontroversi Kenabian Dalam Islam: Antara Filsafat dan Ortodoksi karya Fazlur Rahman):
    Namun karena orang-orang awam adalah orang yang tidak punya pikiran dan penuh dengan dorongan-dorongan yang bertentangan dengan hukum, seperti rasa marah yang tak rasional dan kecenderungan-kecenderungan yang agresif, tidak ada satu yang dapat mengendalikan mereka kecuali rasa takut terhadap yang gaib.
    Penggunaan hal-hal gaib ternyata tidak cuma dilakukan Raja-Raja Jawa, dalam buku Misteri Hantu karya John Guy (terjemahan dari The Unexplained Series: Ghosts) menyebutkan antara lain:
    Di Jepang, hantu sering dianggap berbentuk rubah. Jika ada orang yang makan terlalu banyak atau rewel dengan penampilan mereka, mereka dikatakan kerasukan rubah. Di Jepang, memelihara rubah masih dianggap tabu. Kalau melanggar, orang itu akan disihir atau dikutuk. Ini adalah upaya pemimpin religius zaman dulu untuk mendorong orang agar tidak materialistis. Sementara di Cina, ada keyakinan bahwa hantu adalah seseorang yang mati gara-gara kecelakaan atau dibunuh. Ia akan kembali pada hari ketujuh sejak kematiannya untuk membalas dendam. Peneliti modern yakin bahwa cerita itu dibuat oleh penguasa untuk mencegah terjdinya pembunuhan.
    Copyright @ Irwan Ghailan, 2004, ”Salah Paham tentang Setan, Jin, Roh, Hantu dan Sihir
    Terakhir diubah oleh Butogamo; 25-03-09 pukul 09:47 AM.
    gw ini sebetulnya lucu lho
    sumpah demi Tuhan


  9. #9
    Lurah kucing endut will become famous soon enough kucing endut's Avatar
    Tanggal Gabung
    Oct 2008
    Posts
    274
    Rep Power
    6

    Default

    Waaaah..

    Maaf kakang.... mungkin ada tambahan sedikit....

    Saya sendiri belum pernah bertemu dengan kanjeng Ratu Kencanasari.. tapi ada yang bilang, bahwa kalo pakean ijo-ijo.. itu bukan kanjeng Ratu... tapi masih suruhan beliau...

    Kalo beliau sendiri yang dateng pasti pake pakaian putih-putih.. katanya sih gitu..

  10. #10
    Moderator Kahyangan
    Bathara Narada is a splendid one to behold Bathara Narada is a splendid one to behold Bathara Narada is a splendid one to behold Bathara Narada is a splendid one to behold Bathara Narada is a splendid one to behold Bathara Narada is a splendid one to behold Bathara Narada is a splendid one to behold Bathara Narada's Avatar
    Tanggal Gabung
    Apr 2005
    Lokasi
    Sudukpangudaludal
    Posts
    4.380
    Rep Power
    10

    Default

    Quote Originally Posted by Butogamo Tampilkan Postingan
    Nyai Roro Kidul adalah Kreasi Raja Jawa untuk Menakut-nakuti Rakyat
    Hehehe.... siapa yang mau beribadah kalo ndak ditakut-takuti sama yang namanya neraka dan diiming-imingi sama yang namanya surga ?

    Quote Originally Posted by kucing endut Tampilkan Postingan
    Waaaah..

    Maaf kakang.... mungkin ada tambahan sedikit....

    Saya sendiri belum pernah bertemu dengan kanjeng Ratu Kencanasari.. tapi ada yang bilang, bahwa kalo pakean ijo-ijo.. itu bukan kanjeng Ratu... tapi masih suruhan beliau...

    Kalo beliau sendiri yang dateng pasti pake pakaian putih-putih.. katanya sih gitu..
    Eyang Ratu kalo rawuh pake blazer atau baju buatan butik terkenal Kang Kucing, dan tidak tengah malam...


    "OM BHUR BHUVAHA SWAHA OM TAT SAVITUR VARENYAM
    BHARGHO DEVASYA DHIMAHI DHIYO YONAHA PRACHODAYAT
    "


Thread Yang Serupa

  1. Kanjeng ratu kidul
    By arekdesign in forum Dunia Lain
    Jawab: 46
    Postingan Terakhir: 29-01-13, 01:51 PM
  2. Pernyataan nyi roro kidul
    By alvatarz in forum Dunia Lain
    Jawab: 47
    Postingan Terakhir: 07-05-10, 02:17 PM
  3. Jinn Ratu Kidul. (southqueen Genie).
    By Prince_Eck in forum Dunia Lain
    Jawab: 36
    Postingan Terakhir: 11-02-09, 09:44 AM

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • Kamu tidak diijinkan edit postinganmu